Perbedaan Antara Lesi Morel-Lavallee dan Hematoma

Perbedaan Antara Lesi Morel-Lavallee dan Hematoma

Lesi Morel-Lavallee adalah cedera degloving jaringan lunak sekunder akibat trauma. Ini terjadi karena pemisahan epidermis dan dermis secara tiba-tiba dari fasia yang tertanam. Hematoma adalah pembengkakan lunak dan berlumpur yang terjadi akibat pengumpulan darah di jaringan yang cedera. Kedua lesi ini adalah entitas yang terpisah dan tidak boleh disamakan dengan satu.

Apa itu lesi Morel-Lavallee?

Definisi:

Lesi Morel-Lavallee pertama kali diuraikan oleh seorang ahli bedah Prancis Maurice Morel-Lavallee pada tahun 1853, adalah cedera degloving tertutup pasca trauma yang terjadi karena gaya geser yang memisahkan dermis dari fasia di bawahnya.

Penyebab:

Kekuatan intensitas tinggi untuk jaringan lunak adalah salah satu penyebab paling penting dari lesi Morel-Lavallee. Pembuluh darah yang mendasari menanggung cedera dan proses inflamasi dimulai pada jaringan di bawahnya. Jika tidak diobati pada tahap akut, kolonisasi bakteri dapat mengambil alih yang mengarah ke pembentukan lesi yang kompleks. Kondisi ortopedi tertentu seperti patah tulang panggul dan acetabular dan patah tulang femur proksimal rentan untuk mengembangkan lesi Morel-Lavallee.

Diagnosa:

Pemeriksaan fisik adalah kunci diagnosis lesi Morel-Lavallee. Modalitas radiologis hampir selalu digunakan karena ini menggambarkan pembengkakan jaringan lunak lebih jelas dan mendeteksi fraktur pelvis dan acetabular. CT scan area yang diminati digunakan untuk mengukur ukuran lesi. USG menunjukkan ruang hypoechoic di atas fasia dan merupakan modalitas terapi jika perawatan perkutan diperlukan. MRI adalah tes yang paling penting untuk evaluasi lesi Morel-Lavelle.

Gejala:

Lesi ini sebagian besar asimtomatik dan sampai 33% dari lesi tidak terlihat pada presentasi awal. Pasien mungkin mengeluhkan pembengkakan di suatu daerah setelah trauma. Perubahan warna kulit membutuhkan waktu beberapa hari untuk menjadi jelas. Fluktuasi dan parestesi kulit di atasnya terlihat pada pemeriksaan fisik.

Perlakuan:

Pilihan pengobatan non operatif meliputi terapi kompresi dan drainase perkutan dengan penempatan drain. Ini terbatas pada lesi yang lebih kecil. Lesi yang lebih besar membutuhkan perawatan operatif. Irigasi dan debridemen sayatan tunggal atau ganda dipilih dari. Kadang-kadang lesi berulang kronis ditangani dengan debridemen terbuka.

Komplikasi:

Kekambuhan adalah komplikasi yang paling umum dari lesi Morel-Lavallee. Lesi kronis yang tidak diobati dapat menyebabkan pembentukan pseudokista. Juga, nekrosis kulit dan infeksi perioperatif sangat sering terjadi.

Apa itu hematoma?

Definisi:

Hematoma adalah ekstravasasi lokal darah dari kapiler yang sekunder akibat penyakit atau trauma. Awalnya darah bertahan dalam bentuk cair di jaringan dan kemudian membeku dan menyerap kembali ke dalam pembuluh.

Penyebab:

Penyebab utama hematoma adalah trauma. Penyebab hematoma lainnya termasuk aneurisma, antikoagulan, infeksi virus, dan cedera ortopedi seperti patah tulang.

Diagnosa:

Diagnosis hematoma terutama memerlukan riwayat medis dan pemeriksaan fisik. Tes penting yang membantu diagnosis meliputi hitung darah lengkap, profil koagulasi, panel metabolik, dan tes fungsi hati. Hematoma neurologis didiagnosis melalui CT scan dan MRI.

Gejala:

Gejala umum hematoma adalah nyeri, perubahan warna, bengkak, dan eritema. Hematoma memiliki gejala yang berbeda tergantung pada lokasinya. Gejala neurologis seperti kelemahan di satu sisi, kesulitan berbicara, dan kebingungan, adalah gejala peringatan tinggi yang memerlukan evaluasi segera karena hematoma dapat merembes melalui jaringan otak, seperti bom waktu. Pada hematoma subungual, nyeri kuku, dan kerusakan kuku mungkin terlihat.

Perlakuan:

Pilihan pengobatan untuk hematoma mungkin termasuk istirahat, peninggian daerah yang terkena, menerapkan kompres es, dan pereda nyeri yang memadai. Jarang, drainase bedah mungkin diperlukan pada hematoma yang mengancam jiwa.

Komplikasi:

Risiko infeksi adalah komplikasi umum dari hematoma.

Perbedaan antara lesi Morel-Lavallee dan hematoma

Definisi:

Lesi Morel-Lavallee terjadi ketika sebagian besar kulit robek dari fasia di bawahnya. Hematoma adalah cedera yang terjadi karena rembesan darah ke jaringan di bawahnya.

Penyebab:

Trauma energi tinggi dan patah tulang ortopedi adalah penyebab umum lesi Morel-Lavallee. Hematoma dapat terjadi sekunder akibat trauma, aneurisma, antikoagulan, infeksi virus, dan cedera ortopedi seperti patah tulang.

Gejala:

Nyeri, bengkak, perubahan warna kulit, fluktuasi, dan parestesia adalah gejala lesi Morel-Lavallee. Gejala umum hematoma adalah nyeri, perubahan warna, bengkak, dan eritema.

Perlakuan:

Pilihan pengobatan untuk lesi Morel-Lavallee meliputi terapi kompresi dan drainase perkutan dengan penempatan drain untuk lesi yang lebih kecil dan irigasi dan debridemen dengan insisi tunggal atau ganda atau debridemen terbuka untuk lesi yang lebih besar. Pilihan pengobatan untuk hematoma termasuk istirahat, peninggian, penggunaan kompres es, dan pereda nyeri yang memadai.

Komplikasi:

Kekambuhan, pembentukan pseudokista, nekrosis kulit dan infeksi perioperatif merupakan komplikasi umum dari lesi Morel-Lavallee sedangkan infeksi adalah komplikasi utama dari hematoma.

Tabel perbedaan antara lesi Morel-Lavallee dan hematoma

FAQ:

Apakah lesi Morel Lavallee merupakan hematoma?

Tidak, lesi Morel Lavallee adalah pemisahan kulit dari fasia di bawahnya sedangkan hematoma adalah cedera di mana darah tumpah ke jaringan di bawahnya.

Di manakah lokasi cairan yang khas seperti yang terlihat pada lesi Morel-Lavallée?

Antara lemak subkutan dan fasia di bawahnya.

Bagaimana Anda mendapatkan lesi Morel-Lavallée?

Dampak tinggi, trauma benda tumpul dapat menyebabkan lesi degloving.

Apa itu morel Lavallee Seroma?

Ini adalah komplikasi dari lesi Morel-Lavallee di mana pseudokista terbentuk.

Bagaimana Anda menggambarkan cedera degloving?

Pemisahan kulit dari fasia adalah cedera degloving.

Berapa lama lesi Morel Lavallee sembuh?

Rata-rata 5 minggu.

Apakah lesi Morel Lavallee menyakitkan?

Ya, itu adalah luka yang menyakitkan.

Apakah hematoma hilang?

Kebanyakan hematoma sembuh dengan cepat dengan manajemen konservatif. Beberapa yang lebih besar membutuhkan drainase bedah.
Apa 3 penyebab hematoma?

Seperti apa bentuk hematoma?

Pembengkakan berfluktuasi yang lembut dan berlumpur.

Posting terbaru oleh Dr. Hiraa Maab (lihat semua)

: Jika Anda menyukai artikel ini atau situs kami. Tolong sebarkan beritanya. Bagikan dengan teman / keluarga Anda.

Mengutip
APA 7
Maab, D. (2023, 28 Februari). Perbedaan Antara Lesi Morel-Lavallee dan Hematoma. Perbedaan Antara Istilah dan Objek yang Mirip. http://www.differencebetween.net/science/health/difference-between-the-morel-lavallee-lesion-and-hematoma/.

MLA 8
Maap, dr. Membagi. “Perbedaan Antara Lesi Morel-Lavallee dan Hematoma.” Perbedaan Antara Istilah dan Objek yang Mirip, 28 Februari 2023, http://www.differencebetween.net/science/health/difference-between-the-morel-lavallee-lesion-and-hematoma/.

Author: Frank Moore